Connect with us

Sosok

Sepenggal Cerita Ayat Kursi Pengusir Setan dari Mohammad Hatta

[JAKARTA, MASJIDUNA]- Sosok Wakil Presiden Indonesia pertama, Mohammad Hatta, selain seorang proklamator juga dikenal taat pada perintah agama. Tidak heran kepribadiannya yang tenang diiringi dengan pemikiran cerdas, dan karakter yang tangguh.

Jauh sebelum Indonesia merdeka, Hatta dan sejumlah tokoh pernah merasakan pembuangan ke luar Jawa. Pembuangan itu sebagai bentuk hukuman, karena mereka menentang penjajah Belanda, baik melalui aktivitas politik, tulisan, atau pidato.

Hatta pernah diasingkan ke Banda Neira, Maluku pada 1935. Sebelumnya, Hatta harus merasakan dinginnya penjara Glodok, Jakarta. Ia kemudian dipindahkan ke Boven Digul Papua, yang terkenal dengan malarianya.

Baca Juga: Kisah Pejabat Sederhana: Dari Umar Sampai Hatta

Pada November tahun itu juga, sang proklamator dipindahkan ke Banda Neira. Di salah satu pulau terpencil itu, lelaki yang hobi membaca ini seperti terus menemukan semangatnya sebagai sosok yang tak pernah menyerah. Meski dalam kondisi serba terbatas, dia selalu membaca buku dan menulis.

Bahkan, berkat kemampuannya menulis, Hatta memiliki penghasilan yang dipergunakan untuk menyewa rumah. Hal itu tertulis dalam memoarnya, “Berjuang dan Dibuang, untuk Negeriku” terbitan KOMPAS tahun 2011.

Hatta menceritakan, dia harus pindah ke rumah kosong yang disewa 10 gulden sebulan. “Rumah yang akan kutempati itu adalah kepunyaan seorang keluarga Ambon yang tinggal di Makassar bernama Nanlohi,” tulis Hatta (hal 178).

Mulanya, rumah itu mereka tempati. Namun, saat pergi ke Makassar, rumah itu disewakan kepada seorang juru rawat.

Tetapi juru rawat itu merasa tidak betah. “Seringkali sore hari, apabila ia kembali ke rumah dari rumah sakit dan masuk ke rumahnya, dilihatnya di tengah rumah itu terletak sebuah peti mati hitam,” tulis Hatta mengenai kondisi rumah itu.

Juru rawat itu pun kemudian pindah atas nasihat seorang dokter.

Akhirnya, rumah itu kosong cukup lama, sebelum Hatta menempatinya. Rupanya, banyak sahabat Hatta di sana menyarankan agar tidak menyewa rumah angker tersebut karena dihuni setan.

Aku hanya menjawab bahwa aku yang pindah ke sana dan setan itu bisa kusuruh pergi,” Hatta berseloroh.

Setelah tiga hari tinggal di sana, kenalan Hatta, keluarga Baadilah, bertanya apakah ada yang mengganggu bila malam hari.

Lagi-lagi dengan seloroh Hatta menjawab, “Tidak ada yang menganggu. Setan yang menghuni rumah itu sudah aku suruh pergi ke belakang benteng… di belakang rumah Tuan,” kata Hatta.

Baca Juga: Catatan Kemerdekaan: Salat Subuh Hatta Sebelum ke Pegangsaan

Sontak yang bertanya bergidik. “Ah, nanti kami sekeluarga yang akan diganggu,” katanya.

Hatta yang memahami kekhawatiran sahabatnya itu, menenangkan.

“Tidak akan terjadi, asal Tuan sekeluarga apabila mau tidur membaca ayat kursi,” kata Hatta.

Ayat kursi, salah satu bagian dalam Al-Qur’an itu, memang diyakini bisa membuat orang yang membacanya tenang dan tidak merasa takut.

Namun, kata Hatta, yang justru membuatnya terganggu, bukanlah setan.

Tetapi, orang-orang yang baru pulang menonton bioskop yang lewat depan rumahnya. Di Banda kala itu, tontonan komedi gambar (istilah waktu itu) merupakan barang langka yang digemari.

(IMF/sumber: kompastv)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Sosok