Connect with us

Safa Marwah

Pemerintah Saudi Belum Cabut Larangan Umrah dan Ziarah

[JAKARTA, MASJIDUNA] — Pemerintah Arab  Saudi masih memberlakukan kebijakan penutupan sementara terhadap akses masuk ke negaranya. Tak saja bagi  jamaah umrah, juga para peziarah. Aturan yang berlaku sejak 27 Februari itu masih berlaku hingga saat ini.

“Aturan larangan umrah dan ziarah yang terbit sejak 27 Februari lalu belum dicabut dan masih berlaku hingga sekarang,” ujar  Konsul Haji KJRI Jeddah, Endang Jumai melalui pesan singkat, Rabu (10/06).

Menurut Endang, Saudi memang telah memasuki masa pelonggaran lockdown. Namun demikian, diterbitkan juga aturan kewaspadaan sehingga Kementerian Haji dan Umrah Saudi menegaskan bahwa umrah dan ziarah Masjid Nabawi tetap ditutup (suspend).

“Penutupan itu bahkan disebutkan sampai waktu yang tidak ditentukan dan akan diambil langkah-langkah selanjutnya sesuai kondisi covid-19 dan hasil rekomendasi berbagai pihak terkait,” jelas Endang.

Ditambahkan Endang, musim umrah 1441H telah selesai. Saat ini, kalau dalam situasi normal, seharusnya sudah memasuki musim haji. Menurutnya penyelenggaraan umrah dimungkinkan dibuka pada  1442 Hijriah atau sekitar September  2020 mendatang.

“Itupun kalau wabah Covid-19 sudah selesai di Saudi,” pungkasnya.

[AHR/Kemenag/Foto: ayosemarang.com ]

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Safa Marwah