Connect with us

Khazanah

Mengenal Profil Penerima ‘Alquran Award’

[JAKARTA, MASJIDUNA] — Kementerian Agama memberikan penghargaan terhadap tokoh dan lembaga berpa Alquran Award. Penghargaan tersebut diberikan atas jasa dan pengabdian mengembangkan mushaf Alquran yang menambah nilai kemanfaatan bagi umat muslim.

Demikian disampaikan Kepala LPMQ, Muchlis M Hanafi, dalam rangkaian acara launching produk hasil kajian LPMQ, di Bayt Al-Qur’an, TMII, Jakarta, Senin (14/10) kemarin. ““Al-Qur’an Award adalah wujud apresiasi kita kepada semua pihak yang telah berjasa mengembangkan dan mengabdi kepada Al-Qur’an,” ujarnya.

Lantas siapa saja penerima anugerah Alquran Award tersebut. Setidaknya terdapat 7 nama penerima anugerah tersebut. Berikut profilnya:

1. Tim Pengkajian dan Penyempurnaan Terjemahan Al-Qur’an Kemenag. Tim ini berjumlah 14 orang, terdiri dari 10 pakar dalam bidang ulum Al-Qur’an, Tafsir, Bahasa Arab, Peneliti Terjemahan Al-Qur’an dalam berbagai Bahasa dan 4 orang pakar Bahasa Indonesia. Mereka bertugas selama 3,5 tahun. Sejak tahun 2016 hingga pertengahan tahun 2019. Setiap bulan mereka bersidang, mengkaji, menelaah ulang, mendiskusikan dan merumuskan setiap makna kata dari Al-Qur’an. Hingga berhasil menghadirkan Terjemahan Al-Qur’an edisi penyempurnaan tahun 2019.

2. Badan Pengembagan Bahasa dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Lembaga negara ini terlibat secara aktif mendampingi tim pengkajian dan penyempurnaan terjemahan Al-Qur’an Kemenag dengan mengirimkan 4 orang pakar Bahasa Indonesia. Tugas 4 orang ini adalah menyelaraskan susunan kalimat dalam terjemahan Al-Qur’an yang telah dirumuskan dan disepakati oleh tim pakar kajian terjemahan Al-Qur’an agar sesuai dengan kaidah penggunaan Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Kontribusi mereka sangat bernilai mengingat adanya perbedaan besar dalam susunan kalimat bahasa sumber (Arab/Al-Qur’an) dengan bahasa sasaran (Bahasa Indonesia).

3. Pusat Studi Al-Qur’an (PSQ). Lembaga pengkajian Al-Qur’an yang didirikan oleh Prof. Dr. Quraish Sihab, MA ini menjadi inisiator penulisan kembali master Mushaf Standar Indonesia (MSI). PSQ secara kelembagaan didukung penuh oleh LPMQ secara teknis dalam proses penulisan dan pentashihan master mushaf tersebut. Kontribusi PSQ dinilai berharga karena setelah master mushaf Ini selesai ditulis, dihibahkan kepada negara untuk dimanfaatkan masyarakat luas. Dengan adanya master mushaf Al-Qur’an yang baru, umat Islam Indonesia memiliki tambahan alternatif pilihan master mushaf Al-Quran yang siap dicetak, diterbitkan dan diedarkan.

4. H. Isep Misbah, adalah kaligrafer yang ditunjuk sebagai penulis tunggal master Mushaf Standar Indonesia (MSI) terbaru. Beliau menulis MSI 30 juz selama 4,5 tahun. Dimulai pada tahun 2015 dan selesai pada pertengahan tahun 2019. Hasil goresan pena Isep juga telah diformat menjadi font Arab yang dikerjakan oleh tim IT LPMQ. Font ini menjadi satu-satunya font Arab yang paling memungkinkan untuk menulis Al-Qur’an dengan penandaan khas Mushaf Standar Indonesia.

5. Mohamad Taufiq, adalah pengembang aplikasi Qur’an In Word. Aplikasi ini banyak digunakan oleh para mahasiswa muslim dan kalangan akademisi untuk mengutip Al-Qur’an dan terjemahannya secara mudah. Taufiq telah menghibahkan aplikasi tersebut kepada LPMQ agar masyarakat muslim Indonesia dapat mengutip ayat Al-Qur’an sesuai dengan Mushaf Standar Indonesia. Hibah aplikasi ini kemudian diberi nama “Qur’an Kemenag in Ms. Word (QKIW)”. Teks ayat Al-Qur’an dalam QKIW berasal dari tulisan tangan H. Isep Misbah yang didigitalkan IT LPMQ dalam bentuk font. Aplikasi QKIW dapat diunduh di https://lajnah.kemenag.go.id/unduhan

6. Muhammad Zamroni Ahbab, pegawai LPMQ di bidang pentashihan sekaligus anggota tim IT telah berhasil mengembangkan font Al-Qur’an dari tulis tangan menjadi font arab sesuai standard unicode yang dilengkapi dengan tanda baca sesuai dengan Mushaf Al-Qur’an Standar Indonesia. Buah ide dan garapannya mengonversi tulisan tangan H. Isep Misbah menjadi sebuah font telah banyak dinikmati masyarakat dalam berbagai aplikasi Al-Qur’an baik dalam bentuk digital, website, maupun aplikasi office (microsoft word).

7. Erwin Dian Rosyidi, adalah seorang kolektor sekaligus pelestari manuskrip-manuskrip kuno Indonesia, khususnya manuskrip Al-Qur’an. Manuskrip adalah naskah tulisan tangan yang usianya lebih dari 50 tahun. Manuskrip juga sering disebut sebagai naskah kuno dan menjadi kajian dalam ilmu filologi. Manuskrip memiliki nilai yang tinggi karena berisi informasi dari para leluhur.

Sehingga menjadi barang buruan para kolektor dan negara-negara tetangga dengan tawaran nilai harga yang tinggi. Saat ini manuskrip banyak tersimpan di museum-museum dan di tangan pribadi-pribadi. Erwin menghibahkan 9 manuskrip (6 manuskrip Al-Quran dan 3 manusrkip pesantren, berisi ajaran tasawuf) yang telah dibelinya dari pemilik awal kepada negara untuk disimpan dan dipamerkan di Bayt Al-Qur’an dan Museum Istiqlal.

Lebih lanjut Muchlis M Hanafi menambahkan di masa mendatang “Al-Qur’an Award” ini akan terus dikembangkan. Langkah tersebut dinilai sebagai upaya khidmatul-Qur’an. Terutama dalam mengapresiasi dan memberikan penghargaan kepada individu atau lembaga yang berdedikasi dalam pengembangan Mushaf Al-Qur’an dan aktualisasi nilai-nilai Al-Qur’an di seluruh Indonesia. 

“Dengan harapan akan menjadi pendorong dan tauladan daerah lain dalam khidmatul Qur’an ini,” pungkasnya.

[KHA/Kemenag]

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

More in Khazanah